Ada Geisha dan Jenita Janet, Sambilulumpat Color Run Banjir Milenial

136 0

SOREANG – Generasi milenial Kabupaten Bandung membanjiri Sambilulumpat Color Run, Minggu (25/8). Apalagi, di sana ada Geisha dan Jenita Janet yang sudah menunggu dengan beragam tembang hitsnya. Sambilulumpat Color Run digelar di area Gedong Budaya Sabilulungan, Soreang, Bandung, Jawa Barat.

Selain Color Run, program tersebut juga memggelar Safetik (Sabilulungan Festival Teknologi Informasi dan Komunikasi) hingga Culinary Fest 2019.

“Agenda Sambilulumpat Color Run sangat menarik. Acaranya spektakuler. Dengan konten luar biasa ini, kami bisa menarik wisatawan milenial untuk bergabung. Progress ini tentunya sangat bagus pariwisata Kabupaten Bandung. Kehadiran Geisha, Jenita Janet, dan lainnya mampu menjadi daya tarik lain dari event,” ungkap Bupati Bandung Dadang M Nasser, Minggu (25/8).

Sementara Kepala Disparbud Kabupaten Bandung Agus Firman Zein mengatakan, milenial pasar penting.

“Kami serius mengoptimalkan pasar milenial. Sebab, potensinya sangatlah besar. Slot milenial ini sangat besar. Dengan menyajikan beragam konten unik dan menarik, mereka pasti bergabung. Lebih menarik lagi, kebiasaan milenial yang suka mengunggah konten di media sosial tentu menjadi keuntungan. Hal ini tentu menaikan branding destinasi,” kata Agus.

Asia sendiri diyakini akan menjadi kantong milenial dunia hingga 57% pada 2030. Pertumbuhan milenial di Indonesia saat itu akan mencapai angka 82 Juta. Postur terbesar dimiliki Tiongkok dengan potensi 333 Juta orang milenial. Untuk Filipina memiliki angka 42 Juta, lalu 26 Juta milenial berada di Vietnam. Saat ini, milenial memberikan kontribusi 51% bagi pariwisata dunia.

Dengan postur menarik, pasar milenial dunia bisa dioptimalkan 6-7 Juta orang pada 2019. Jumlah ini sepertiga dari target wisman pada 2019. Adapun pergerakan milenial lokal diperkirakan mencapai 28 Juta orang.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar Rizki Handayani menerangkan, event menawarkan banyak experience hingga pergerakan milenial optimal.

“Sambilulumpat Color Run adalah event besar. Ada banyak experience yang ditawarkan di sana. Hal ini tentu menjadi daya tarik luar biasa hingga menarik banyak milenial. Mendapat branding sangat ideal, pergerakan wisatawan di Kabupaten Bandung akan semakin positif,” terang Rizki.

Sambilulumpat Color Run diikuti 5.000 pelari. Rutenya menarik, ada Lapangan Upakarti–Jalan Kopo Soreang–Gading Tutuka–Soreang Banjaran–Terusan Al Fathu. Finishnya berada di Kawasan Sabilulungan. Makin menarik, event menggelar Culinary Festival. Kontennya demo memasak dan cooking class dari Chef Juna Rorimpandey.

Sambilulumpat Color Run pun sukses menorehkan Rekor Muri. Tepatnya untuk Olahan Makanan Roti Berbahan Dasar Singkong. Total ada 6.000 roti yang dihasilkan di sana.

Kepala Bidang Pemasaran Area I Jawa Kemenpar Wawan Gunawan mengatakan, pamor destinasi wisata Kabupaten Bandung naik.

“Pergerakan wisatawan di Kabupaten Bandung akan terus naik. Tumbuh optimal. Sebab, potensi di sana besar. Kabupaten Banudng juga sangat tahu bagaimana mengoptimalkan potensi pasar milenial. Dengan rapor ini, pasar milenial di sana akan menguat. Bagaimanapun, seluruh aspeknya sangat mendukung,” tegas Wawan.

Sambilulumpat Color Run juga menghadirkan Safetik (Sabilulungan Festival Teknologi Informasi dan Komunikasi). Di situ, ada lomba startup, e-sport, web desa, Petunra (Pertunjukan Untuk Rakyat) dan hal yang berkaitan dengan dunia digital.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memaparkan, event tersebut berkualitas.

“Sambilulumpat Color Run sangat berkualitas. Di situ ada prestasi melalui Rekor Muri dan penerapan teknologi digital secara langsung. Kami yakin, Sambilulumpat Color Run akan terus tumbuh dan jadi kontributor wisatawan menjanjikan bagi Kabupaten Bandung. Silahkan terus eksplorasi destinasi ini,” tutup Arief yang juga Menpar Terbaik ASEAN tersebut.(****)

Related Post

Sudah Ada Tol, Liburan Makin Asyik

Posted by - 6 Juni 2019 0
JAKARTA – Libur Lebaran tahun 2019 makin asyik saja. Sebab, sejumlah jalan tol yang dibangun Presiden Joko Widodo, mulai beroperasi.…

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *