Akses Tingkatkan Produktivitas, KUR Pertanian Semakin Sejahterakan Petani

24 0

JAKARTA – Program pemerintah berupa Kredit Usaha Rakyat (KUR) Pertanian semakin diminati petani. Kehadiran KUR Pertanian juga terbukti meningkatkan kesejahteraan petani. Hingga saat ini, dari total alokasi KUR Pertanian yang dianggarkan senilai Rp70 triliun, serapannya secara nasional mencapai Rp43,6 triliun atau sebesar 62,3 persen.

Rinciannya, Bank BRI hingga kini telah menyalurkan Rp29,5 triliun KUR Pertanian. Jumlah itu setara dengan 67,7 persen dari total KUR yang telah disalurkan. Sedangkan Bank Mandiri hingga Mei 2021 telah menyalurkan KUR Pertanian senilai Rp4,32 triliun kepada 45.301 debitur.

Nilai tersebut setara dengan 27,53 persen total penyaluran KUR Bank Mandiri. Untuk Bank BNI, penyaluran kredit ke sektor pertanian sudah mencapai Rp3,2 triliun di periode Januari-Mei 2021. Dari jumlah tersebut, setidaknya terdapat 78.000 penerima KUR yang tersebar di seluruh Indonesia. 

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menjelaskan, tahun ini, serapan KUR Pertanian berkembang cukup baik. Tercatat pertumbuhan daya serap KUR Pertanian melebihi dari 40 persen. “Pertanian merupakan salah satu komoditi yang terus berkembang cukup baik. Oleh karena itu, serapan KUR kita di tahun 2021 sementara berproses dan daya serapnya sudah di atas 40 persen lebih,” papar Mentan SYL.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Ali Jamil menuturkan, KUR Pertanian tak hanya mendorong pertumbuhan produktivitas pertanian, tetapi juga pendapatan petani itu sendiri. Menurut dia, hal tersebut sejalan dengan tujuan pembangunan pertanian nasional yakni menyediakan pangan untuk seluruh rakyat, meningkatkan pendapatan petani dan menggenjot ekspor.

“Kami akan terus bekerja agar serapan KUR ini semakin besar di masyarakat. Saya meminta kepada kepala daerah di Indonesia dan juga pihak perbankan untuk bersama-sama menggenjot penyerapan KUR Pertanian ini,” ujar Ali.

KUR Pertanian, Ali melanjutkan, kembali menggeliatkan perekonomian masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19. Pemanfaatan KUR Pertanian oleh petani membuat roda ekonomi dasar kembali bergerak, yang artinya memiliki kontribusi besar bagi pergerakan perekonomian secara nasional.

“KUR mendorong pergerakan roda ekonomi dasar masyarakat sehingga dapat kembali meningkatkan daya beli, khususnya petani yang memiliki modal untuk mengembangkan budidaya pertanian mereka,” ujar Ali. 

Ali mengemukaan bahwa menurut Menteri Koordinator Bidang Perekonomian bahwa pada tahun ini pemerintah memutuskan untuk memperpanjang tambahan subsidi pada bunga KUR menjadi 3 persen selama enam bulan, mulai 1 Juli 2021 sampai dengan 31 Desember 2021 dengan total anggaran subsidi bunga yang disiapkan sebesar Rp4,39 triliun.

“Dengan adanya perpanjangan subsidi bunga KUR tersebut, total kebutuhan anggaran tambahan subsidi bunga KUR tahun 2021 menjadi sebesar Rp7,84 triliun,” kata Ali. Plafon KUR sektor pertanian sebesar Rp70 triliun dan sampai dengan bulan Juli ini telah terealisasi secara nasional sebesar Rp43,6 triliun atau sebesar 62,3 persen.

“Itu untuk empat subsektor tanaman pangan, hortikultura, perkebunan dan peternakan hewan. Kami ingin memastikan agar serapan KUR Pertanian ini semakin baik dan semakin maksimal ke depannya. Tentu ini bukan hanya berdampak pada kesejahteraan petani saja, tetapi juga perekonomian nasional secara keseluruhan,” kata Ali.

Menurut Ali, KUR akan membantu petani mengembangkan budidaya pertanian mereka. Ketika terkoneksi dengan KUR, maka petani memiliki modal yang cukup untuk semakin meningkatkan produktivitas pertanian mereka. Untuk itu, Ali mengajak semua pihak mulai dari kepala daerah hingga perbankan untuk sama-sama mempercepat akselerasi penyerapan KUR Pertanian ini.

“Harapan kami agar semua pihak, mulai kepala daerah hingga teman-teman perbankan mari kita bersama-sama turun ke bawah, kita percepat penyerapan KUR ini agar ekonomi dasar masyarakat stabil,” tutur Ali.

Direktur Pembiayaan Ditjen PSP Kementan Indah Megahwati pun mendukung pemanfaatan KUR. Dengan adanya KUR, sangat membantu petani dari segi permodalan, sebab KUR membantu memenuhi hal tersebut. “Petani diberi kemudahan untuk membayar angsuran ke bank penyalur KUR dengan cara dicicil per bulan atau dengan pola pembayaran setelah panen (yarnen)” tutur Indah.

Ia optimistis, melalui pemanfaatan KUR secara optimal, aktivitas petani akan berjalan dengan maksimal.(*)

Related Post

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *