Ditjen PSP Kementan Minta Optimalisasi Alsintan Dinaikan Melalui Ratek Solo

70 0

SOLO – Optimasiasi Alsintan terus didorong oleh Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Kementerian Pertanian (Ditjen PSP Kementan), Kamis (27/2). Apalagi, kesuksesan pemanfaatan Alsintan saat ini lebih dari 75%. Aliranya sudah mencakup 33 provinsi di Indonesia.

Dorongan optimalisasi Alsintan disampaikan Ditjen PSP Kementan melalui Rapat Teknis (Ratek) dan Pengelolaan Anggaran Tahun Anggaran (TA) 2020 Wilayah III, 26-28 Februari. Lokasinya berada di Hotel Best Western, Solo, Jawa Tengah. Direktur Alsintan Ditjen PSP Kementan Andi Nur Alam Syah mengatakan, daerah harus lebih mengoptimalkan Alsintan yang sudah didistribusikan.

“Alsintan secara umum sudah didistribusikan merata. Tingkat kesuksesan program ini sudah lebih dari 75%. Untuk itu, optimalisasi harus terus ditingkatkan. Bagaimanapun, dukungan pemerintah pusat pada daerah luar biasa. Daerah juga membutuhkan Alsintan. Jangan lupa, keberhasilan ini dipublikasikan di media. Agar semua tahu kalau pemanfaatan Alsintan sangat luar biasa,” kata Andi, Kamis (27/2).

Mendukung produktivitas, support besar terus diberikan Ditjen PSP Kementan. Untuk tahun ini, alokasi anggaran besar Kementan sudah disiapkan dengan nilai mencapai Rp927,304 Miliar. Anggaran tersebut dialokasikan untuk pengadaan 14.664 unit Alsintan. Adapun rinciannya, Traktor Roda 2 ada 5.046 unit dan 1.210 unit Traktor Roda 4 TP.

Petani juga mendapatkan kuota 6.356 unit Pompa Air hingga 462 unit Rice Transplanter. Ada juga 50.000 unit Seeding Tray dan Cultivator yang mencapai 1.590 unit. Bila digabungkan antara pusat dan daerah, maka alokasi anggaran dan pengadaan unit Alsintan semakin besar. Untuk total anggarannya mencapai Rp1,169 Triliun dengan jumlah Alsintan 23.440 unit di sepanjang 2020.

Dari total 23.440 Alsintan tersebut, rinciannya ada 8.500 unit Traktor Roda 2. Namun, bagi Traktor Roda 4 TP tetap tersedia 1.210 unit. Untuk Pompa Air memiliki kuota maksimal 10.000 unit, lalu ada 1.100 unit Rice Transplanter. Adapun Seeding Tray tetap 50.000 unit dan jumlah maksimal 2.630 unit Cultivator. Andi menegaskan, komunikasi intensif harus dilakukan daerah untuk mengoptimalkan Alsintan.

“Alsintan banyak yang sudah diterima oleh daerah. Hanya saja, optimalisasinya di daerah masih belum maksimal. Belum dimanfaatkan dengan baik oleh mereka. Kementan pada dasarnya hal ini tidak mau terjadi. Kami juga siap merelokasi Alsintan yang tidak terpakai ke daerah lain. Tapi, lagi-lagi kami ini terbentur dengan masalah komunikasi dari daerah,” tegas Andi lagi.

Optimalisasi fungsi Alsintan saat ini dihadapkan pada minornya komunikasi dari daerah. Sebab dari 33 provinsi sebaran Alsintan, hanya 3 provinsi saja yang kooperatif. Mereka secara detail melaporkan pemanfaatan Alsintan tersebut. Provinsi yang aktif melaporkan pemanfaatan Alsintan tersebut adalah Jambi, Sumatera Selatan, dan Kalimantan Selatan.

“Alsintan harus dimanfaatkan lebih baik baik sehingga bisa mencapai lebih dari 90%. Hal ini tentu perlu komunikasi yang lebih baik dari daerah. Sebab, baru 3 dari 33 provinsi yang sudah melaporkan manfaat Alsintan ini. Kami ucapkan terima kasi kepada mereka. Lalu, bagi provinsi yang belum, harus segera melaporkan pemanfaatan Alsintannya. Agar relokasi bisa segera dilakukan,” jelas Andi.

Lebih lanjut, Andi memaparkan, kegiatan Direktorat Alsintan Kementan tahun ini sangat bervariasi. Selain Batuan Alsintan, ada juga Perbengkelan Alat dan mesin Pertanian. Untuk menaikan kompetensi Sumber Daya Manusia dilakukan Bimbingan Teknis Kelembagaan Alsintan. Adapun beberapa program baru menyasar Monitoring, Evaluasi, dan Pelaoran Kegiatan.

“Dukungan yang diberikan Kementan itu sangat optimal. Bentuknya beragam karena menyasar semua lini. Ada juga beberapa kegiatan baru yang sudah berjalan tahun ini. Intinya, kami ingin membangun hubungan pusat dan daerah yang lebih bagus. Semua instrumennya sudah disiapkan, apalagi sekarang terintegrasi mulai dari perencanaan hingga pemanfaatannya,” papar Andi.

Andi Nur Alam juga berharap pemerintah provinsi memberikan kabar baik yang bisa diangkat ke permukaan. Apalagi, alsintan sangat membantu para petani. “Alsintan membuat waktu kerja dan biaya kerja menjadi lebih efisien. Seperti pengolahan lahan, efisiensi waktu kerja mencapai 97,4 persen, sedangkan efisiensi biaya kerja mencapai 40,0 persen,” ulasnya.(***)

Related Post

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *