Petani Bone Gunakan Transplanter Tingkatkan Produktivitas

35 0

BONE – Para petani di Bone memanfaatkan penggunaan alat dan mesin pertanian (alsintan) jenis tranplanter untuk meningkatkan produktivitas panen. Selain itu, penggunaan transplanter juga menguntungkan petani lantaran lebih hemat biaya.

Menurut Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, penggunaan alsintan harus dilakukan petani untuk menggenjot produktivitas.

“Dalam pandemi Covid-19, kita harus menjamin ketersediaan pangan. Dan hal itu hanya bisa dilakukan jika kita terus menanam. Usai panen jangan terlena, langsung tanam lagi. Manfaatkan alsintan agar hasilnya lebih maksimal dan produktivitas meningkat,” tuturnya, Senin (16/06/2020).

Hal senada disampaikan Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Sarwo Edhy. Ia berharap alsintan yang ada bisa dimaksimalkan petani.

“Dalam pertanian yang maju, mandiri, dan modern, alsintan menjadi komponen penting. Baik dari olah lahan hingga panen. Karena dampaknya pada produktivitas. Di Indonesia, lahan pertanian sangat luas jadi sudah semestinya penggunaan alsintan dimanfaatkan untuk membantu sektor pertanian,” tuturnya.

Di Dusun Dekko, Desa Mappesangka, Kecamatan Ponre, Kabupaten Bone, para petani telah melakukan tanam dengan memanfaatkan transplanter.

“Transplanter ini bisa menjadi pilihan petani dalam menanam. Karena dengan transplanter biaya yang digunakan untuk menanam jauh lebih hemat jika dibandingkan menggunakan sistem tanam manual atau menggunakan Tenaga Manusia,” tutur Sarwo Edhy.

Secara waktu, penanaman penggunaan transplanter juga jauh lebih cepat. Selain itu, petani memilih alsintan jenis ini untuk menambah hasil produksi petani.

Sebelum kegiatan tanam, para petani membuat dapok dengan memberi alas koran pada media dapok. Selanjutnya, dilakukan pengayakan tanah dengan campuran pupuk kandang untuk kemudian dimasukkan tanah ke dalam media dapok.

Sementara penyiraman dilakukan dengan cara dipercikkan. Petani lalu menghamburkan benih dengan takaran 1 gelas plastik/dapok dan dihambur secara merata. Setelah muncul kecambah berumur 10-15 hari sudah bisa ditanam dengan menggunakan alat menggunakan alat transplanter.(***)

Related Post

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *