Piala Menpora Penting untuk Belajar soal Protokol Kesehatan

34 0

JAKARTA – DIREKTUR Teknik PSSI Indra Sjafri mengatakan bahwa kompetisi sepak bola harus segera bergulir. Meski saat ini Indonesia masih dalam pandemi Covid-19, masyarakat Indonesia membutuhkan hiburan dan memberikan rezeki bagi setiap insan yang bekerja di sektor sepak bola.

Hal ini menanggapi pernyataan dari Indonesia Police Watch (IPW) yang mengatakan bahwa ajang pramusim Piala Menpora seharusnya tidak digelar. IPW khawatir ajang Piala Menpora 2021 menjadi klaster baru Covid-19. Padahal dalam liga dunia manapun tidak pernah ada kluster di sepak bola. Yang ada ialah beberapa pemain terkena covid-19 karena aktivitas mereka di luar lapangan. Sebab, siapapun yang bertanding dan memasuki area lapangan sudah menjalani tes swab PCR.

“Sepak bola Indonesia harus tetap berjalan. Hari ini diawali dengan laga uji coba timnas Indonesia dengan Tira Persikabo. Laga tersebut kami pastikan berjalan dengan protokol kesehatan yang ketat,” kata Indra Sjafri.

“Turnamen Piala Menpora 2021 dan kompetisi Liga 1,2, juga akan berjalan. Karena dengan adanya kompetisi pembinaan akan terjadi dan muaranya ke timnas Indonesia. Selain itu, banyak orang yang menggantungkan rezeki di sektor sepak bola seperti pemain, pelatih panpel, dan lain-lain,” tambahnya.

Pengamat Sepakbola Kesit Budi Handoyo juga tidak setuju dengan IPW. Baginya sepakbola harus mulai berjalan karena sudah terlalu lama istirahat. ‘’Terlalu lama juga tidak bagus buat pemain, wasit, klub, dan penggemar sepakbola. Betul saat ini masih ada pandemic Covid-19. Tetapi, liga di Eropa juga jalan. Yang penting itu protokol kesehatan yang ketat dan tanpa penonton. Itu juga yang akan dilakukan di Piala Menpora. Jadi tidak masalah,’’ ujar Kesit.

Kesit juga meminta PSSI menjalankan saja Piala Menpora dan nantinya Liga 1 dan 2 sesuai protokol kesehatan. ‘’Abaikan saja soal kritik itu. Biasa lah orang mengkritik itu. Gak ada masalah.’’

Staf Khusus Ketua Umum PSSI Arief Wicaksono bahkan menyebut pernyataan Ketua Presidium IPW Neta S Pane sangat tendensius. IPW yang seharusnya mengurusi hal lain justru mengurusi sepakbola. ‘’Provokasi Neta S Pane sangat tendensius untuk Piala Menpora ini. Program Menpora itu untuk menghidupkan cabang olahraga di tengah pandemi covid 19. PSSI dan PT LIB akan menjalankan kompetisi dengan protokol kesehatan yang ketat dan tanpa penonton,’’ ujar Arief.

Menurut Arief dengan digelarnya turnamen ini akan meningkatkan perekonomian masyarakat baik secara makro maupun mikro . ‘’Apa kompetensi Neta Pane menghembuskan berita yang bersifat provokatif. Seperti kurang kerjaan saja,’’ imbuh Arief.(***)

Related Post

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *